Pria Muda Jepang Acuh Terhadap Seks


Minat pria muda Jepang terhadap seks berkurang, dan ini merupakan tambahan peringatan pada negara yang terkenal dengan tingkat kelahiran rendah, menurut penelitian yang didanai oleh pemerintah Jepang,

Survei itu juga menemukan bahwa sekitar 40 persen pasangan menikah mengatakan mereka tidak melakukan hubungan seks dalam sebulan terakhir, kata kepala klinik Asosiasi Keluarga Berencana Jepang Kunio Kitamura yang turut serta dalam penelitian tersebut.

“Ini secara langsung berkaitan dengan menurunnya tingkat kelahiran. Pembaruan kebijakan perlu dilakukan,” kata Kitamura kepada AFP. Data yang terkumpul telah mengonfirmasi ada pandangan sosial yang meluas bahwa banyak lelaki muda menjadi “herbivora”, label terpasang pada pria pasif yang tidak secara aktif mencari perempuan dan hubungan seksual.

Survei per dua tahun menemukan 36,1 persen laki-laki Jepang usia antara 16-19 tahun mengatakan mereka tidak memiliki minat atau bahkan menganggap hina kegiatan seks, dan itu merupakan lonjakan dari survei 2008 yang mencatat 17,5 persen. Dari pihak perempuan, sebanyak 59 persen dalam kategori usia sama menjawab hal serupa, meningkat 12 persen dibanding data 2008.

Hasil survei itu menjadi kekhawatiran pemerintah Jepang yang ingin mendorong pasangan muda memiliki keturunan agar dapat mengembalikan tingkat kelahiran rendah dan mencegah kemungkinan runtuhnya perekonomian negara. Pemerintah Jepang memperkirakan jumlah kehamilan 1,37 kelahiran per perempuan pada 2009, salah satu peringkat terendah di dunia, dibanding 2,06 di Amerika Serikat dan 1,97 di Prancis.

Tren dipercaya sebagai faktor penyebab utama, khususnya di pedalaman Jepang, di mana perempuan yang melahirkan harus berhenti bekerja, berkurangnya pusat kesehatan anak dan faktor sistematis lainnya. Populasi Jepang sudah berangsur menurun dengan semakin banyak orang muda yang menunda memulai keluarga karena menganggap sebagai beban keuangan, gaya hidup dan karir.

Sementara itu, negara yang dikenal dengan mortalitas terlama di dunia itu memiliki populasi manula yang semakin membengkak, sehingga membebani sistem tunjangan kesejahteraan yang didukung oleh menyusutnya populasi tenaga kerja, karena pendapatan pajak yang menurun. Secara umum, survei itu menemukan bahwa seluruh kategori usia menunjukkan kecenderungan minat seksual yang menurun, kecuali pria berusia 30-34 yang terhitung 5,8 persen tidak tertarik dengan seks, lebih baik daripada pada 2008 yang menunjukkan 8,6 persen.

Jajak pendapat itu juga menemukan bahwa 40,8 persen pasangan menikah mengatakan mereka tidak berhubungan seks dalam sebulan terakhir, meningkat dari 36,5 persen dalam survei 2008 dan 31,9 persen dalam survei 2004. Hampir 50 persen pasangan menikah yang berusia lebih dari 40 tahun mengatakan mereka tidak melakukan hubungan seks dalam sebulan terakhir, menurut penelitian itu.

Ada beberapa alasan mengapa pasangan tidak berhubungan seksual, di antaranya ialah karena keengganan secara tak sadar setelah melahirkan, karena waktunya tidak bisa diganggu, atau karena mereka terlalu letih bekerja, menurut sejumlah responden. Survei itu, dilakukan oleh sekelompok ahli yang didanai oleh kementerian kesehatan, menerima jawaban valid dari 671 lelaki dan 869 perempuan dalam wawancara.

Sumber ;

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s