Hidup di Kota Besar Bisa Merusak Sperma Pria


Kemampuan pria untuk membuahi pasangan ditentukan oleh kualitas spermanya. Tapi ada banyak faktor yang dapat merusak kualitas sperma pria. Tak hanya panas dan penggunaan celana ketat, hidup di kota besar juga menyumbang kerusakan sperma.



Menurut studi baru yang dilakukan Italian Society of Andrology and Sexuality Medicine (SIAMS), kehidupan kota telah menyebabkan penurunan jumlah sperma pada pria muda di Italia.

Dengan menyimpulkan hasil dari tiga studi, organisasi yang bermarkas di Roma ini menyimpulkan bahwa lebih dari 33 persen pria berusia antara 18 hingga 20 tahun menderita kerusakan parah sperma karena faktor yang banyak terjadi perkotaan, seperti polusi dan merokok.

“Selain itu, kehidupan kota mempromosikan gaya hidup tak sehat dan obesitas, yang juga bisa berdampak negatif pada jumlah sperma,” kata peneliti, seperti dilansir timeofindia.

Penelitian yang dibiayai oleh Kementerian Kesehatan Italia ini dapat mengingatkan pada pria muda agar mereka benar-benar tahu tentang risiko hidup di kota terhadap kesuburan dan kualitas sperma.

Dalam setiap 1 ml air mani seharusnya terdapat ada 20 juta sperma. Atau jumlah sperma minimal untuk pria subur adalah 40 juta sperma di mana 75 persennya harus hidup.

Dari jumlah sperma yang hidup tadi, maka 25 persennya harus bisa berenang dengan cepat menuju sel telur. Dan 30 persennya harus berbentuk normal alias sempurna.

@http://health.detik.com/

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s