Keuntungan pria yang memiliki kumis


http://namelessbybudy.tumblr.com/Jika dicermati, dalam tiga periode berturut-turut Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) di Indonesia selalu memanjangkan rambut di atas bibir alias kumisnya. Jika dari sudut pandang seorang dokter, apa untungnya sih punya kumis?

Dr. Ari Fahrial Syam, SpPD-KGEH adalah salah satu dokter yang memelihara kumis sejak awal karirnya sebagai dokter. Baginya, kumis sudah menjadi identitas yang membuatnya lebih percaya diri dan menaikkan wibawa.

“Ini permintaan istri saya nggak boleh potong kumis,” tutur Dr Ari Fahrial Syam, SpPD-KGEH, MMB, FINASIM, FACP, dokter yang kini aktif di Departemen Ilmu Penyakit Dalam FKUI-RSCM.

Selain karena permintaan sang istri, menurut ayah 3 anak ini memelihara kumis bisa membuatnya merasa lebih jantan dan berwibawa. Hal ini tentu akan sangat berguna untuk menjalankan pekerjaannya sebagai seorang dokter.

“Dulu waktu baru lulus dokter saya kan masih muda, baru 24 tahun. Kalau polos saja (tanpa kumis) mungkin pasien merasa kurang percaya. Kepercayaan itu penting untuk pasien, salah satunya usia lebih matang. Walaupun usia masih muda, tapi punya kumis kesannya terlihat lebih tua, lebih wibawa,” tambah Dr Ari, yang sudah memelihara kumis sejak menjadi dokter.

Untuk menjaga kesehatan rambut di atas bibir, Dr Ari pun rutin merapikan kumisnya. Ia selalu mencukur kumis 2 atau 3 hari sekali agar panjang kumis tidak melewati bibir atau menutupi lubang hidung. Hal ini dilakukan agar kumis selalu tampak rapi, tidak mengganggu saat makan atau pun jalan napas dan saat bersin.

Menurut Dr Ari, bila tidak dirawat dengan baik kumis sama halnya dengan kulit yang bisa menjadi sarang bakteri. Namun tentu tidak seperti rambut di bagian tubuh lainnya, karena kumis tumbuh di wajah yang sangat mudah terlihat.

“Kalau tidak dirawat sebenarnya sama seperti kulit (sarang bakteri), tapi kan kumis tumbuhnya di muka jadi saya rasa pasti selalu dibersihkan. Apalagi letaknya dekat dengan mulut dan hidung, kalau tidak dirapikan pasti akan mengganggu saat makan atau lubang hidung. Setiap cuci muka kumis kan juga tercuci,” tutup Dr Ari.

@http://health.detik.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s